Sekitar 400 Pasukan Setan TNI Berangkat ke Papau

Kehebatan Pasukan Setan TNI AD yang Dikirim Tumpas Teroris KKB Papua,  Pangdam: Kau Prajurit Pilihan - Halaman all - Tribun Manado

Chen-wei.org – Kapal Perang KRI 592 Banjarmasin mengantarkan 400 pasukan yang tergabung dalam Satuan Tugas Pengamanan Daerah Rawan (Satgas Pamrahwan) ke wilayah Papua.

Ratusan personel yang dijuluki ‘Pasukan Setan’ ini dikirim untuk mendamaikan wilayah Papua.

Upaya pelepasan 400 personel Batalyon Infanteri 315/Garuda Kodam III Siliwangi itu dilakukan di Lapangan Mulyono Silam, Dermaga Kolinlamil Jakarta Utara, Senin(24/5/2021).

Pelepasan ratusan personel TNI tersebut dipimpin langsung Pangdam III Siliwangi Mayjen TNI Nugroho Budi Wiryanto dan dihadiri Inspektur Kolinlamil Laksma TNI Frendy H Saragih.

Ratusan ‘pasukan setan’ tersebut dikirimkan ke wilayah Papua dengan KRI Banjarmasin 592. Kapal perang jenis Touchdown System Docking (LPD) tersebut yang dikomandani Letkol Laut (P) Nur Rohmad Ibrahim tersebut akan menurunkan pasukan yang bertugas dalam pengamanan daerah-daerah rawan di Papua di Dermaga Merauke.

Panglima Kolinlamil Laksda TNI Irvansyah mengatakan pengiriman 400 personel pasukan tersebut tetap memperhatikan protokol kesehatan. Seluruh aktivitas dari embarkasi personel hingga saat melintas di laut akan menerapkan protokol kesehatan sesuai dengan arahan pemerintah.

“Mulai dari embarkasi personel, product, saat lintas laut hingga kapal sandar dan melakukan debarkasi harus mengacu kepada prosedur protokol kesehatan yang telah ditetapkan pemerintah,” kata Laskda Irvansyah.

Selain menurunkan pasukan di daerah operasi yang telah ditentukan, KRI Banjarmasin 592 akan menarik pasukan Satgas sebelumnya yang telah bertugas selama 10 bulan. Para pasukan Satgas tersebut akan dikembalikan ke kesatuan asalnya.

Sebelumnya, TNI telah mempersiapkan 400 prajurit Batalion Infanteri 315/Garuda untuk bertugas di Papua. Pengerahan ratusan prajurit yang dikenal dengan sebutan Pasukan Setan ini word play here akhirnya dilakukan.

“Itu pasukan batalion, namanya Pasukan Setan, sebutannya dari dulu. Itu dari batalion, dari Bandung itu. Memang dia tugasnya seperti waktu di Aceh, penumpasan (GAM) dia juga,” kata Kepala Penerangan Komando Gabungan Wilayah Pertahanan (Kapen Kogabwilhan) III Kolonel Czi IGN Suriastawa, Rabu (5/5).

Soal apakah Pasukan Setan akan turut memburu teroris kelompok kriminal bersenjata (KKB), Suriastawa menyebut hal itu bergantung pada hasil rapat pimpinan TNI dengan Polri. Suriastawa menyebut teroris di Papua berbeda dengan teroris pada umumnya di Indonesia karena KKB juga merupakan gerakan separatis.

“Ini kan masih rapat antara polisi dan TNI. Membahas. Karena teroris itu kaitannya biasanya kepolisian kalau teroris. Tapi terorisnya sekarang (di Papua) permasalahannya teroris separatis, terlatih, terdidik. Intinya ditunggu saja hasil keputusan pada rapat antarpimpinan,” jelas Suriastawa.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *