Pemimpin Belarus Mengancam Putus pasokan Gas Jika Sanksi Dijatuhkan Terkait Konflik Imigran

Pemimpin Belarus Mengancam Putus pasokan Gas Jika Sanksi Dijatuhkan Terkait Konflik Imigran

chen-wei.org – Pemimpin Belarus mengancam akan memutus pasokan gas ke Uni Eropa, jika sanksi dijatuhkan di tengah konflik migran di perbatasan Belarus-Polandia.

Ribuan migran, sebagian besar dari Irak, Suriah dan Yaman, berada di perbatasan Belarus-Polandia. Mereka bertahan dalam kondisi beku dengan harapan bisa menyeberang ke Uni Eropa.

Pejabat Uni Eropa menuduh Belarus memprovokasi meningkatnya krisis migran di perbatasan Belarus-Polandia untuk merusak keamanan kawasan. Sebagai pembalasan kepada Belarus, Uni Eropa dilaporkan merencanakan pemberian paket sanksi baru ke negara sekutu Rusia itu.

Melansir BBC pada Jumat (12/11/2021), Presiden Belarus Alexander Lukashenko pada Kamis (11/11/2021) memperingatkan, “Jika mereka menjatuhkan sanksi tambahan pada kami … kami harus merespons”.

Pemimpin Belarus Mengancam Putus pasokan Gas Jika Sanksi Dijatuhkan Terkait Konflik Imigran

“Kami menghangatkan Eropa, dan mereka mengancam kami,”kata Lukashenko, mengacu pada pipa gas Rusia yang mengalir melalui Belarus dan masuk ke UE.

“Dan bagaimana jika kita menghentikan pasokan gas alam? Oleh karena itu, saya akan merekomendasikan para pemimpin Polandia, Lituania, dan orang-orang berkepala kosong lainnya untuk berpikir sebelum berbicara,”tandasnya.

Komentar Alexander Lukashenko menimbulkan kekhawatiran baru di tengah memburuknya kekurangan gas alam dan kenaikan harga di Uni Eropa. Komisaris ekonomi Uni Eropa Paolo Gentiloni mengatakan blok 27 anggota “tidak boleh diintimidasi”.

Pemimpin oposisi Belarus di pengasingan, Svetlana Tikhanovskaya, menuduh presiden “menggertak” atas demand gasnya. Namun, Katja Yafimava, dari Oxford Institute for Power Researches mengatakan bahwa ancaman Lukashenko harus ditanggapi serius.

“Jika UE mendesak Belarus terlalu keras, kemungkinan ancaman itu bisa dilakukan,”ujar Yafimava. Menurutnya, tindakan itu dapat mendorong naiknya harga gas di seluruh Eropa, termasuk di Inggris. Lebih banyak sanksi Uni Eropa dapat diperkenalkan pada Senin (15/11/2021).

Langkah-langkah yang mungkin dilakukan termasuk menghentikan maskapai internasional yang membawa migran mendarat di bandara di ibu kota Belarus, Minsk. Uni Eropa juga dilaporkan mempertimbangkan sanksi terhadap maskapai penerbangan negara Rusia Aeroflot karena mengangkut migran ke Belarus, tuduhan yang dibantah Aeroflot.

Sebelumnya pada Mei, maskapai nasional Belarus, Belavia, dilarang terbang di Uni Eropa setelah penerbangan Ryanair terpaksa dialihkan ke Minsk dan seorang jurnalis pembangkang ditangkap.

Pemimpin Belarus Mengancam Putus pasokan Gas Jika Sanksi Dijatuhkan Terkait Konflik Imigran

Uni Eropa menuduh Belarus melakukan “serangan hibrida” di wilayahnya dengan mendorong ribuan orang untuk menyeberang ke Polandia. Uni Eropa mengklaim kepemimpinan negara itu telah membujuk mereka dengan janji palsu untuk masuk dengan mudah ke UE sebagai bagian dari “pendekatan gaya gangster yang tidak manusiawi”.

Alexander Lukashenko yang dinyatakan sebagai pemenang setelah pemilu yang didiskreditkan pada 2020, telah berulang kali membantah bahwa Belarus mengirim migran ke perbatasan Belarus-Polandia sebagai pembalasan atas sanksi Uni Eropa yang ada.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *